fbpx

Manfaat Lengkap ASI untuk Bayi

Air Susu Ibu (ASI) direkomendasikan sebagai sumber nutrisi eksklusif untuk memberi makan bayi cukup bulan selama enam bulan pertama kehidupan dan harus dilanjutkan dengan penambahan makanan padat setelah usia enam bulan. Menyusui untuk semua bayi sangat didukung oleh organisasi profesional pemerintah dan medis karena manfaatnya yang diakui sehubungan dengan kecukupan gizi, fungsi pencernaan, dan kesejahteraan psikologis. 

Manfaat Langsung ASI

Menyusui memiliki manfaat klinis langsung untuk bayi serta potensi manfaat jangka panjang yang direalisasikan setelah masa menyusui. Manfaat langsung ASI meliputi peningkatan fungsi pencernaan dan pencegahan penyakit akut (misalnya, otitis media akut) selama masa menyusui.  

Fungsi gastrointestinal – Beberapa komponen ASI merangsang pertumbuhan dan motilitas gastrointestinal, yang meningkatkan kematangan saluran pencernaan.  Didapatkan faktor lain bersifat protektif dan mengurangi risiko necrotizing enterocolitis (NEC) dan infeksi lain.  

Komponen stimulasi dan pelindung ini meliputi:

  • Hormon (misalnya, kortisol, somatomedin- C, faktor pertumbuhan, insulin, dan hormon tiroid) dapat mempengaruhi pertumbuhan usus dan fungsi mukosa.
  • Faktor pertumbuhan (misalnya, faktor pertumbuhan epidermis [EGF] dan faktor pertumbuhan saraf) mempengaruhi perkembangan saluran usus dan mungkin melindungi dari penyakit invasif. EGF adalah polipeptida yang merangsang sintesis DNA, sintesis protein, dan proliferasi sel dalam sel-sel usus. EGF menghalangi pencernaan proteolitik, ditemukan di lumen usus pada hewan menyusui, dan telah dikaitkan dengan perlindungan dari NEC dalam model eksperimental. Faktor pertumbuhan saraf dapat berperan dalam persarafan saluran usus.
  • Mediator gastrointestinal (misalnya, neurotensin dan motilin) dapat mempengaruhi motilitas gastrointestinal.
  • Asam amino bebas dapat menjadi trofik untuk pertumbuhan usus (misalnya, taurin) dan dapat merangsang pertumbuhan enterosit (misalnya, glutamin).
  • Agen anti inflamasi (misalnya, Interleukin-10) dapat mengurangi risiko NEC. Interleukin-10 adalah sitokin anti inflamasi yang mengurangi peradangan dan cedera pada saluran pencernaan. Selain itu, asam lemak tak jenuh ganda memodulasi reaksi inflamasi dan dapat melindungi saluran pencernaan dari NEC.
  • Enzim (mis. Acetylhydrolase platelet-activating factor [PAF]) melindungi saluran pencernaan (GI), mediator ampuh dari cedera usus yang diinduksi selama necrotizing enterocolitis.
  • Imunoglobulin IgA dan IgG dapat memainkan peran penting dengan meningkatkan imunitas mukosa dan, dengan demikian, melindungi saluran GI dari antigen atau mikroorganisme asing, serta berkontribusi terhadap pencegahan NEC.
  • ASI berhubungan dengan kolonisasi usus neonatal oleh mikroba menguntungkan dari spesies Bifidobacteria dan Lactobacillus daripada bakteri enteropatogenik potensial, seperti Streptococci dan Escherichia coli. Spesies Bifidobacteria dan Lactobacillus adalah agen mikroba yang biasa digunakan dalam persiapan probiotik dan telah digunakan untuk mencegah enterokolitis nekrotikans plus mengobati kolik serta gastroenteritis pada anak-anak. 

Jika dibandingkan dengan susu formula, ASI telah terbukti:

  • Mempercepat pengosongan lambung.
  • Meningkatkan aktivitas laktase usus pada bayi prematur.
  • Mengurangi permeabilitas usus sejak dini pada bayi prematur.
  • Mengurangi risiko NEC pada bayi prematur. Bayi prematur yang menerima ASI memiliki angka kejadian NEC lebih rendah dibandingkan dengan yang menerima susu formula.  Mekanisme untuk perlindungan dari NEC tidak jelas. Namun, ASI mengandung beberapa komponen yang disebutkan sebelumnya yang mungkin memiliki efek perlindungan (yaitu, imunoglobulin A dan G, faktor pengaktif trombosit – asetilhidrolase, asam lemak tak jenuh ganda, EGF, interleukin-10, serta kolonisasi usus dengan mikroba menguntungkan dari Bifidobacteria dan Lactobacilli jenis).  

Komponen anti-mikroba

ASI mengandung berbagai agen heterogen yang mempunyai aktivitas antimikroba. Faktor-faktor ini memiliki sifat-sifat berikut:  

  • Efek antimikroba yang bertahan selama laktasi.
  • Aktifitas antimikroba ini tahan terhadap enzim pencernaan dalam saluran pencernaan bayi.
  • Bekerja di permukaan mukosa (misalnya, saluran pencernaan, pernapasan, dan saluran kemih)

Protein – Protein spesifik, seperti laktoferin, lisozim, dan komponen sekresi imunoglobulin A, ditemukan dalam fraksi whey protein susu manusia. Protein ini umumnya resisten terhadap degradasi proteolitik, melapisi permukaan mukosa, mencegah perlekatan mikroba, dan menghambat aktivitas mikroba.  

  • Laktoferin memiliki aktivitas antimikroba bila tidak terkonjugasi dengan zat besi (apolaktoferin). Kondisi ini dapat berfungsi dengan protein pertahanan lainnya untuk mempengaruhi pembunuhan mikroba. Satu studi menemukan bahwa melengkapi diet bayi prematur dengan laktoferin sapi, yang memiliki 77 persen homologi dengan laktoferin manusia, dikaitkan dengan penurunan signifikan pada sepsis dengan onset yang lambat dan NEC.
  • Lisozim aktif terhadap bakteri dengan membelah dinding sel.
  • Immunoglobulin sekretori A (sIgA) disintesis oleh sel plasma melawan antigen spesifik. Ini berasal dari enteromammary dan bronchomammary sistem kekebalan tubuh. Mereka adalah kontributor utama pada sifat protektif ASI. Sel plasma ibu menghasilkan antibodi sIgA ketika ibu terpapar antigen asing melalui saluran pernapasan atau saluran cerna. Di kelenjar susu, sIgA disintesis oleh sel-sel plasma di ruang interstitial kelenjar susu dan disekresikan ke dalam susu. ASI memberikan perlindungan bayi melalui antibodi sIgA pasif terhadap antigen.

Lipid – Komponen metabolisme lipid dapat terlibat dalam meningkatkan pertahanan inang terhadap agen mikroba dengan cara berikut:

  • Produk hidrolisis lipid, asam lemak bebas dan monogliserida, memiliki sifat seperti deterjen yang melisiskan virus, bakteri, dan protozoa (seperti Giardia).
  • Lipase yang distimulasi garam empedu juga dapat mempengaruhi pertahanan karena mempromosikan hidrolisis lipid, yang menghasilkan produk samping lipid pelindung.

Karbohidrat – Oligosakarida yang ditemukan dalam polimer karbohidrat dan glikoprotein dapat mengubah flora bakteri usus dengan memfasilitasi pertumbuhan spesies Bifidobacteria dan Lactobacillus. Oligosakarida ini bertindak sebagai reseptor analog untuk beberapa agen antimikroba karena strukturnya meniru reseptor antigen bakteri. Sebagai contoh, oligosakarida kemih meniru reseptor epitel bakteri, sehingga mengurangi adhesi bakteri ke sel epitel kandung urin.  

Sel darah putih – ASI mengandung sel darah putih, 90 persen di antaranya adalah neutrofil dan makrofag. Sel-sel ini berkontribusi terhadap aktivitas antimikroba melalui fagositosis dan pembunuhan intraseluler. Limfosit dalam ASI dapat berkontribusi pada produksi sitokin (sel-T) atau produksi IgA (sel-B).  

Pencegahan penyakit saat menyusui

Di negara-negara kaya sumber daya dan kekurangan sumber daya, air susu manusia mengurangi risiko penyakit akut dibandingkan dengan susu formula selama periode menyusui.

Di negara-negara dengan  sumber daya kurang, morbiditas dan mortalitas keseluruhan secara substansial lebih rendah pada bayi yang disusui dengan ASI dibandingkan bayi yang diberi susu formula. Selain itu, kejadian gastroenteritis dan penyakit pernapasan lebih rendah pada bayi yang disusui. Dalam tinjauan sistematis data di seluruh dunia, bayi yang berusia kurang dari enam bulan di negara berpenghasilan rendah dan menengah yang disusui ASI memiliki risiko kematian 88 persen lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak disusui. Tingkat kunjungan rawat inap dan rawat jalan selama tahun pertama kehidupan lebih rendah di antara bayi yang disusui. Temuan ini menunjukkan bahwa tingkat keparahan penyakit kurang pada bayi yang disusui. Kematian bayi di negara maju berkorelasi dengan kurangnya pemberian ASI.

Bayi yang mendapat ASI memiliki angka kejadian lebih rendah pada  diare, penyakit saluran pernapasan, otitis media akut dan berulang, serta infeksi saluran kemih. Hal ini diilustrasikan sebagai berikut :

Gastroenteritis – Episode gastroenteritis dan rawat inap untuk diare menurun pada bayi yang disusui dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula.

Efek perlindungan ASI tampaknya disebabkan oleh adanya antibodi ibu.  Pada bayi yang disusui secara eksklusif selama lebih dari dua minggu, tingkat enterovirus yang berkurang dikaitkan dengan tingkat antibodi enterovirus ibu yang tinggi dalam ASI.

Penyakit pernapasan – Penyakit pernapasan berkurang frekuensi dan / atau lamanya menyusui bayi dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula.

Perlindungan dari penyakit pernapasan yang berasal dari ASI dibandingkan dengan susu formula tampaknya menipis pada usia satu tahun.

Otitis media – Insiden otitis media dan otitis media berulang berkurang pada pemberian ASI dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula, terutama untuk mereka yang lebih muda dari dua tahun. Sebagai contoh, kejadian dua atau lebih episode otitis media berkurang pada bayi yang disusui selama satu tahun dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula (34 berbanding 54 persen). Menyusui di payudara tampaknya lebih bermanfaat daripada menyusui dengan ekspresi ASI.

Infeksi saluran kemih – Dalam studi kasus kontrol, bayi yang dirawat di rumah sakit untuk infeksi saluran kemih lebih kecil kemungkinannya untuk disusui dibandingkan dengan pasien kontrol yang cocok. Sebuah mekanisme untuk perlindungan ini telah disarankan berdasarkan pengamatan bahwa bayi yang diberi ASI memiliki kandungan oligosakarida, laktoferin, dan sekresi IgA lebih besar dalam urin mereka dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula

Sepsis – Angka kejadian sepsis berkurang pada bayi prematur yang mendapat ASI.  

Manfaat Jangka Panjang ASI

Menyusui mungkin memiliki manfaat jangka panjang setelah periode menyusui. Meskipun bukti sering tidak meyakinkan, menyusui ASI dibandingkan dengan menyusui dengan susu formula dapat dikaitkan dengan risiko lebih rendah dari penyakit akut berikutnya, penyakit kronis tertentu dan rawat inap, serta peningkatan hasil perkembangan saraf.  

Penyakit akut – Menyusui eksklusif dibandingkan dengan pemberian susu formula memiliki efek perlindungan dalam mengurangi penyakit akut bahkan setelah menyusui dihentikan. Sebagai contoh, bayi dalam 12 bulan pertama kehidupan yang disusui selama lebih dari enam bulan memiliki insiden lebih rendah dari otitis media berulang (didefinisikan oleh ≥ 3 episode dalam periode 6 bulan atau ≥ 4 episode dalam 12 bulan) dibandingkan dengan mereka yang belum pernah menyusui (10 banding 20,1 persen). Efek perlindungan ini diamati setelah penyesuaian untuk variable seperti riwayat alergi keluarga, ukuran keluarga, penggunaan penitipan anak, dan merokok. Dalam penelitian lain, walaupun frekuensi otitis media tidak berbeda, anak-anak yang disusui secara eksklusif pada tahun kedua kehidupan mereka dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah menyusui memiliki hari gejala yang lebih sedikit selama episode otitis media. Dalam penelitian lain, peningkatan durasi pemberian ASI eksklusif menghasilkan penurunan risiko rawat inap untuk infeksi akut.  

Perlindungan pasca-menyusui tampaknya meningkat dengan durasi menyusui. Ini diilustrasikan dalam analisis sekunder Survei  NHANES III dari 2.277 anak-anak antara usia 6 dan 24 bulan.  Bayi yang diberi ASI eksklusif selama empat hingga enam bulan dibandingkan dengan mereka yang diberi ASI eksklusif > 6 bulan lebih mungkin untuk mengalami pneumonia dan memiliki ≥ 3 episode otitis media selama periode 12 bulan segera sebelum survei. Tidak ada perbedaan di antara kelompok dalam kemungkinan memiliki ≥ 3 episode flu / influenza, asma, atau memiliki episode pertama otitis media sebelum usia satu tahun. Namun, dalam survei lain pasien dari 6 hingga 72 bulan dari NHANES III, perlindungan berkelanjutan terhadap infeksi saluran pernapasan tidak berlanjut sampai usia enam tahun.

Penyakit kronis – Ada hubungan yang dilaporkan antara durasi menyusui dan penurunan kejadian obesitas, kanker, penyakit jantung koroner dewasa, kondisi alergi tertentu, diabetes mellitus tipe 1, dan penyakit radang usus. Namun, masih belum pasti apakah ada manfaat jangka panjang yang signifikan secara klinis dari ASI versus susu formula untuk kondisi kronis ini.  

Obesitas – Mungkin ada hubungan antara menyusui dan pencegahan obesitas.   

Sebuah meta-analisis besar memperkirakan bahwa periode menyusui yang lebih lama dikaitkan dengan penurunan 26 persen dalam kemungkinan kelebihan berat badan atau obesitas, dan pengaruhnya konsisten di seluruh klasifikasi pendapatan. Sebaliknya, penelitian lain menunjukkan menyusui tidak mencegah kelebihan berat badan atau obesitas. 

Berdasarkan literatur yang tersedia, tampaknya ada hubungan antara menyusui dan obesitas di kemudian hari. Etiologi hubungan semacam itu tidak jelas dan pengaruhnya mungkin signifikan, tetapi kecil. Namun demikian, bahkan efek kecil sekalipun tidak boleh diabaikan. Paparan antibiotik di awal kehidupan dapat melemahkan efek perlindungan dari menyusui, meningkatkan kemungkinan bahwa efeknya dimediasi oleh perubahan mikrobioma usus. 

Kanker – Menyusui telah dikaitkan dengan pengurangan risiko keseluruhan kanker anak serta limfoma dan leukemia. Dalam studi kasus-kontrol berbasis populasi Inggris, menyusui dikaitkan dengan pengurangan kecil dalam risiko leukemia, limfoma Hodgkin, kanker non – hematologis, dan semua kanker pada masa kanak-kanak.  

Faktor risiko kardiovaskular – Data juga bertentangan tentang efek menyusui pada risiko penyakit kardiovaskular dewasa (CVD).  

Data yang terbatas mengasosiasikan menyusui dengan penurunan faktor risiko penyakit kardiovaskular (CVD) (dislipidemia, obesitas, dan peningkatan protein C-reaktif [CRP]).  Temuan ini secara tidak langsung menghubungkan menyusui dengan penurunan risiko CVD dewasa.

Dalam uji coba secara acak, remaja ASI yang lahir prematur dibandingkan dengan mereka yang menerima susu formula memiliki CRP serum lebih rendah dan rasio lebih rendah dari low density lipoprotein (LDL) terhadap kolesterol high density lipoprotein (HDL). Kondisi ini mengindikasikan risiko lebih rendah untuk CVD. 

Maloklusi – Menyusui mungkin berhubungan dengan pengurangan maloklusi. Dalam analisis studi yang dilakukan terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, menyusui dikaitkan dengan penurunan 68 persen maloklusi.

Kondisi alergi – Menyusui mungkin bermanfaat dalam mengurangi risiko penyakit alergi, namun, data seringkali bertentangan dan tidak meyakinkan, serta ditinjau secara terpisah. 

Diabetes mellitus – Bayi ASI bila dibandingkan dengan bayi penerima susu formula tampaknya memiliki risiko penurunan diabetes mellitus tipe 1. Perbedaan ini diduga disebabkan oleh respons mediasi sel terhadap protein susu sapi tertentu, beta-casein, yang mungkin terlibat dalam patogenesis diabetes mellitus tipe 1. 

Selain itu, ada data menunjukkan bahwa kejadian diabetes mellitus tipe 2 berkurang pada bayi ASI dibanding mereka yang diberi susu formula.

Perkembangan saraf (neurologis) 

Meskipun sejumlah penelitian telah menunjukkan keuntungan perkembangan saraf kecil pada anak-anak yang disusui dibandingkan dengan mereka yang menerima susu formula, masih belum pasti apakah ada manfaat jangka panjang yang signifikan secara klinis dalam perkembangan saraf hasil ASI dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula.  

Perkembangan kognitif – Ada beberapa laporan bahwa menyusui sedikit meningkatkan perkembangan kognitif di kemudian hari di masa kanak-kanak dan remaja. 

Dalam satu penelitian orang dewasa muda (usia rata-rata 27,2 tahun), ada hubungan positif antara durasi menyusui dan skor dari dua tes kognitif. Dengan penyesuaian untuk faktor potensial, rata-rata Wechsler Adult Intelligence Scale Intelligence quotients (IQ) menurut durasi menyusui adalah sebagai berikut:

  • Menyusui ≤1 bulan : 99,4
  • Menyusui ≥1 hingga 3 bulan : 101,7
  • Menyusui 4 hingga 6 bulan : 102.3
  • Menyusui 7 hingga 9 bulan : 106.0
  • Menyusui > 9 bulan : 104

Dalam laporan lain berdasarkan uji klinis yang disebutkan sebelumnya dari Belarus, fungsi kognitif hasil evaluasi Wechsler Abbreviated Scales of Intelligence yang diukur pada usia 6,5 ​​tahun lebih baik pada kelompok anak-anak yang memiliki tingkat menyusui eksklusif yang lebih tinggi pada usia tiga bulan dan dari setiap menyusui sampai usia satu tahun dibandingkan dengan kelompok kontrol. Peningkatan rata-rata skor tes adalah 7,5 untuk IQ verbal dan 2,9 untuk IQ kinerja.

Namun, telah menjadi tantangan untuk menentukan apakah menyusui memiliki efek positif pada kognisi karena variabel. Sebuah studi analisis data dari survei longitudinal nasional Amerika Serikat tahun 1979 melaporkan bahwa menyusui memiliki sedikit atau tidak ada efek independen pada kemampuan kognitif anak ketika kecerdasan ibu dikontrol. Namun, studi kohort prospektif berikutnya yang disesuaikan dengan faktor sosial ekonomi, kecerdasan ibu, dan stimulasi kognitif lingkungan rumah dan dukungan emosional, menunjukkan bahwa durasi menyusui lebih lama dikaitkan dengan skor yang lebih tinggi pada tes kognitif pada usia tiga dan tujuh tahun.

Peningkatan perkembangan kognitif jangka panjang pada bayi prematur juga telah dilaporkan dengan diterimanya ASI selama rawat inap, termasuk pada bayi dengan berat lahir sangat rendah (ELBW).

Peningkatan fungsi kognitif yang berhubungan dengan menyusui mungkin sebagian karena interaksi gen-lingkungan. Kondisi ini diilustrasikan oleh satu studi yang mengevaluasi IQ dan menganalisis sampel genetik dari 3269 peserta dari dua kohort kelahiran Inggris dan Selandia Baru. Menyusui dikaitkan dengan peningkatan skor IQ lima hingga enam poin. Varian polimorfik dari gen FADS2, yang terlibat dengan kontrol genetik jalur asam lemak, bertanggung jawab atas semua keuntungan dalam fungsi kognitif yang terkait dengan ASI setelah mengendalikan variabel pengganggu (misalnya, pertumbuhan intrauterin, kelas sosial, dan kemampuan kognitif ibu). Hasil ini menunjukkan bahwa manfaat menyusui pada fungsi kognitif dimodulasi oleh variasi gen yang terlibat dalam kontrol metabolisme asam lemak.

Fungsi visual – Beberapa penelitian menunjukkan bahwa bayi yang diberi ASI dan bayi prematur telah meningkatkan fungsi visual dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula. Manfaat ini telah dikaitkan dengan asam docosahexaenoic (DHA), yang merupakan komponen fosfolipid yang ditemukan di otak, retina, dan membran sel darah merah. DHA hadir dalam ASI tetapi tidak dalam ASI. Tingkat keparahan dan kejadian retinopati prematur menurun di antara ASI dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula. Hubungan ini mungkin terkait dengan kapasitas antioksidan substansial ASI dibandingkan dengan susu formula.  

Fungsi pendengaran  – Auditory-evoked responses matang lebih cepat pada pemberian ASI bayi prematur.  

Perilaku anak – Data dari studi  menunjukkan bahwa menyusui selama empat bulan atau lebih dikaitkan dengan risiko lebih rendah masalah perilaku pada anak-anak pada usia lima tahun dibandingkan dengan durasi menyusui yang lebih singkat.  

Pengurangan stres – Tampaknya ada efek analgesik dari menyusui, yang mungkin disebabkan oleh peningkatan ikatan ibu pada bayi. Bayi yang disusui mengalami lebih sedikit stres selama prosedur menyakitkan daripada bayi yang diberi susu formula. Hormon laktasi, oksitosin dan prolaktin, merupakan komponen penting dari poros stres dan memiliki dampak positif pada perilaku sosial, termasuk ikatan ibu-bayi. Penjelasan lain yang mungkin untuk efek analgesik menyusui adalah tingkat kortisol yang lebih tinggi pada ASI dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula. Ikatan yang diperbaiki dapat mengurangi stres bayi. 

Ringkasan

Air susu ibu dibandingkan dengan susu formula dapat memberikan perlindungan berkelanjutan terhadap penyakit akut bahkan setelah penghentian menyusui selama beberapa tahun pertama kehidupan. 

Manfaat jangka panjang dari ASI pada penyakit kronis spesifik dan pengembangan saraf tidak pasti karena data sering bertentangan dan terbatas. Selain itu, jika ada hubungan, besarnya efek mungkin kecil dan tidak signifikan secara klinis.

Disunting oleh: dr. Santoso, Sp.OG

RSIA Lombok Dua Dua dalam rangka meningkatkan kewaspadaan terhadap COVID-19, memberlakukan beberapa hal penting, demi kenyamanan para pasien dan keluarga yang melahirkan di serta karyawan RSIA Lombok Dua Dua.

Kami sangat menghargai privasi Bunda, apabila bunda ingin bertanya secara pribadi kepada kami, silahkan menghubungi kami via WA di +62 813 3175 7122 atau dengan menekan tombol ini.

Ingin mendapatkan update harian dari kami? Bunda bisa follow Instagram kami di @lombokduadua, atau dengan menekan tombol ini.